Selasa, 10 April 2012

ketika cinta tidak tiba di pelabuhan..!


Ketika kita sudah menyempurnakan ikhtiar dengan niat menjaga kesucian diri dari dosa dan menjaga kesucian pandangan, malahan beserta dengan proses ta’aruf yang terjaga...


Ketika kita juga sudah berdoa setiap hari, solat Istiqarah hingga menitiskan airmata bercucuran.

Dan sepertinya dialah yang terbaik buat kita...

Dialah yang akan menjadi pendamping hidup kita...



Namun... ternyata dirinya tidak bersedia menerima kita...

Ternyata dirinya menolak cinta kita...

“Oh My Allah...!” Dunia dirasakan seperti mahu kiamat, hati terhiris-hiris... hidup jadi senandung sendu...



Saudara semuslimku...

Memang alangkah bahagianya jika cinta yang hendak kita bingkai dalam nuansa indah PERNIKAHAN, mendapatkan sapaan lembut, sambutan hangat serta lerekan senyum dari dia yang kita dambakan. Namun betapa nestapanya ketika CINTA TULUS yang kita ungkapkan... ternyata harus BERTEPUK SEBELAH TANGAN...



Cinta memang tidak semestinya harus memiliki... Mungkin kita sering mendengar ungkapan itu... Mudah diucapkan, tetapi kenyataannya... sukar dilaksanakan...



Saudara semuslimku...

Janganlah bersedih, yakinilah bahawa kegagalan cinta yang kita alami dan tertolaknya cinta yang kita ajukan sememangnya sudah dirancang dan ditulis sedemikian rupa oleh Allah swt. Semuanya ada hikmah yang belum lagi kita fahami.



Saudara semuslimku...

Yakinlah bahawa Allah pasti akan memilihkan yang terbaik buat kita. Jika kita ditolak saat ini, bererti Allah sudah menyiapkan buat kita yang lebih baik dari yang sekarang menolak kita.



Saudara semuslimku...

Janganlah kita berputus asa dari rahmat Allah... Allah ingin menguji kita untuk memperlihatkan seberapa besar komitmen kita terhadap pernikahan. Allah ingin lebih mendewasakan kita dan memantapkan keperibadian kita dalam menghadapi kegagalan...



Saudara semuslimku...

Kita mungkin kecewa,trauma,duka, sedih serta kehilangan semangat, tetapi jangan sampai rasa SEDIHMU itu memakan hari-harimu...


Ketika engkau terlalu larut dalam kesedihan, maka dirimu akan menjadi lemah... Ya... lemah dalam beribadah dan malas dalam bekerja.. Lalu ia mengiringmu untuk berburuk sangka terhadap Allah.. Dan syaitan akan menggunakan perangkapnya untuk menipumu..


Sehingga gaya hidup kamu menjadi bebas... tiada lagi aturan. Saudara semuslimku... yang pasti, hari-harimu TIDAK AKAN BAHAGIA selama engkau LARUT DALAM KESEDIHAN...



Dunia tidak selebar daun keladi, bukannya kamu tidak tahu bahawa dunia ini begitu luas, bertebaranlah di bumi Allah yang luas ini. Jodohmu mungkin ada di sebuah pulau, atau di sebuah bandar lain, atau mungkin di negeri lain atau mungkin juga hanya dekat dengan rumahmu...


Carilah dengan jalan yang diredhai oleh-Nya, seperti kata Imam Hasan Al Banna “Mimpimu hari ini adalah kenyataan hari esok kerana kenyataan hari ini adalah mimpimu hari kelmarin...” Maka raihlah mimpimu...

Yakinlah saudara semuslimku... harapan itu masih ada, carilah gantinya dengan menjaga niat kita...

Carilah seseorang yang mampu melabuhkan cintanya kepada Allah, agar bertambah kekuatan cintamu kepada Allah...

agar bertambah imanmu, ketika engkau bersamanya..

Bukan hanya sekadar melempiaskan kekecewaan atau nafsu belaka..

Kerana dengan niat yang lurus mencari redha Allah, insya Allah akan membawa keberkatan..



Saudara semuslimku...

Sambil kita mencari, jangan lupa memperbaiki diri... perbaiki kekurangan kita dalam segala hal... Siapkan dari sisi ruhiyah kita, sisi ekonomi kita, kematangan kita, keilmuan kita. Itu pun jika kita ingin mendapat pasangan yang berkualiti tinggi. Kerana sudah tentu kita seharusnya berkualiti bagus juga. “Wanita yang baik untuk lelaki yang baik...” begitulah Allah berfirman dalam Surat An-Nur:26


Saudara semuslimku... cubalah hadapi segalanya dengan tersenyum... kerana senyuman menghilangkan tegangnya aliran fikiran kita..


Senyuman itu menggerakkan 17 otot wajah, manakala bermasam muka atau marah memerlukan tarikan 32 otot wajah, begitulah kata seorang doktor


Tersenyumlah saudara semuslimku...

Kerana senyuman membuat peredaran darah menjadi lebih baik

Kerana senyuman membuat hati menjadi lebih ceria..

Kerana senyuman warisan Rasulullah saw

Kerana senyuman adalah sedekah...



Saudara semuslimku...


Jika kita sudah menyingkap kegagalan dengan bijaksana, buatlah suatu usaha indah yang bakal dikenang sejarah. Buatlah diri kita bermanfaat juga untuk orang lain..


Buktikanlah bahawa kegagalan telah berjaya membuat diri kita menjadi tabah dan tahan di uji...

Ketabahan yang akan melonjakkan potensi dalam diri..

Membangunkan kita dari tidur lelap. Membukakan mata hati kita agar lebih arif dan bijak memandang kehidupan.



TETAPLAH BERSEMANGAT...! YAKINLAH SAUDARA SEMUSLIMKU... HARAPAN ITU MASIH ADA



Ingatlah dengan pesanan saudara semuslim kita yang jauh lebih baik dari diri kita lama dahulu... Ibnu Al-Jauzi, “Jika anda tidak mampu menangkap hikmah, bukan kerana hikmah itu tidak ada, namun semua itu disebabkan kelemahan daya ingat anda sendiri. Anda kemudian harus tahu bahawa para Raja pun memiliki rahsia yang tidak diketahui setiap orang, lalu bagaimana mungkin anda dengan segala kelemahan yang ada akan mengungkap seluruh hikmahnya...?”



“Ya Allah, berilah kami kekuatan dalam menjalani liku-liku kehidupan ini. Limpahkan belas kasih sayang Mu kepada kami sehingga kami mampu mengambil hikmah dalam setiap kejadian yang selalu membawa kebaikan buat kami...”


Amiinnn...



Wallahu`alam



Tiada ulasan:

Catat Ulasan